Bahan Tanaman Buah Dan Hewani Untuk Pesinden

Di unduh dari : Bukupaket.com

Hak Cipta © 2022 pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Dilindungi Undang-Undang

Disklaimer: Pokok ini yaitu buku siswa yang dipersiapkan Pemerintah dalam lembaga
implementasi Kurikulum 2022. Sosi pelajar ini disusun dan ditelaah oleh berbagai pihak di
sumber akar kesepadanan Departemen Pendidikan dan Peradaban, dan dipergunakan dalam tahap
awal penerapan Kurikulum 2022. Taktik ini yakni “dokumen umur” yang senantiasa
diperbaiki, diperbaharui, dan dimutakhirkan sesuai dengan dinamika kebutuhan dan
pergantian zaman. Masukan dari berbagai guri yang dialamatkan kepada penulis dan
laman http://buku.kemdikbud.go.id atau melalui email [email protected] diharapkan
dapat meningkatkan kualitas daya ini.

Katalog Dalam Terbitan (KDT)
Indonesia. Kementerian Pendidikan dan Tamadun.
Seni Budaya/ Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.– . Edisi Revisi, Jakarta:
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 2022.
viii, 248 hlm. : ilus. ; 25 cm.

Untuk SMP/MTs Kelas VIII
ISBN 978-602-282-333-9 (jilid eksemplar)
ISBN 978-602-282-335-3 (jilid 2)

1. Judul Taktik — Studi dan Pengajaran I. Judul

II. Kementerian Pendidikan dan Kultur

707

Penyadur : Eko Purnomo, Deden Haerudin, Buyung Rohmanto, Julius Juih.
Penelaah : Muksin, Medalion Hanggoro Putro, Fortunata Tyasrinestu, Rita Milyartini,

Widia Pekerti, M. Yoesoef, Kurat Sahid, Oco Santoso, Martono, Eko
Santoso, Seni Asiati.

Pe-review : Defrizal Adyar.

Penyelia Penerbitan : Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Balitbang, Kemdikbud.

Gemblengan Ke-1, 2022 ISBN 978-602-1530-76-4 (Jilid 2a.)
ISBN 978-602-1530-77-1 (Jilid 2b.)
Gemblengan Ke-2, 2022 (Edisi Revisi)
Disusun dengan abjad Times New Cahaya muka, 11pt.

Di unduh bersumber : Bukupaket.com

Kata sambutan

Buku Seni Budaya Kelas VIII SMP/MTs dirancang bakal memperkuat
kompetensi petatar dari jihat pengetahuan, kegesitan dan sikap secara utuh. Seni
Budaya lain aktivitas dan materi penataran yang dirancang hanya kerjakan
mengasah kompetensi kegesitan siswa. Saja, Seni Budaya juga mencengap
aktivitas dan materi pembelajaran yang memberikan kompetensi keterangan
tentang karya seni budaya dan kompetensi sikap nan berkaitan dengan seni budaya.
Penelaahan seni budaya menjadi keesaan utuh ketiga kompetensi tersebut melalui
aktivitas berkreasi seni rupa, seni musik, seni tari, dan seni teater.

Pembelajaran seni budaya dirancang berbasis aktivitas dalam beberapa nyenyat
seni budaya, yaitu seni rupa, seni musik, seni tari, dan teater yang diangkat berasal
gana seni dan budaya sebagai warisan budaya bangsa. Aktivitas pembelajaran
seni budaya tidak namun dirancang di dalam kelas sahaja dapat melangkaui aktivitas
baik yang diselenggarakan sekolah maupun di luar sekolah maupun publik seputar.
Materi muatan lokal dapat ditambahkan pada materi pengajian pengkajian seni budaya nan
digali dari kearifan lokal dan relevan privat umur petatar sehingga diharapkan
bisa menambah pengayaan dari anak kunci ini.

Pembelajaran seni budaya puas buku ini dapat sekali lagi dilakukan secara terpadu
dan utuh. Keterpaduan dan keutuhan mengandung keistimewaan bahwa di kerumahtanggaan kompetensi
dasar mengandung suatu keahlian tertentu sehingga intern pelaksanaannya haruslah
utuh diajarkan. Dengan diajarkan secara utuh pelajar dapat mengatasi keterampilan,
pengetahuan serta sikap privat karya seni rupa, seni musik, seni tari, dan seni teater.

Pengajian pengkajian seni budaya memfokuskan lega pendekatan belajar pesuluh aktif.
Siswa diajak dan bahaduri buat berburu sumber membiasakan yang tersaji di mileu
sekolah, flat alias tempat tinggal serta masyarakat. Suhu dapat memperkaya
kreasi dalam bentuk aktivitas bukan yang sesuai dan relevan yang berbunga lega
berpokok lingkungan sosial dan alam selingkung.

Buku ini merupakan edisi ketiga sebagai penyempurnaan edisi kedua. Pusat ini
tinggal terbuka dan perlu terus dilakukan pembaruan dan penyempurnaan. Untuk itu,
kami mengundang pembaca cak bagi memberikan kritik, saran dan masukan untuk
restorasi dan penyempurnaan pada edisi berikutnya. Atas kontribusi tersebut, kami
mengucapkan terima kasih. Mudah-mudahan buku ini bisa memberikan yang
terbaik bagi kesuksesan dunia pendidikan dalam rancangan mempersiapkan generasi
seratus tahun Indonesia Merdeka (2045).

Jakarta, Januari 2022
Tim Penulis

Seni Budaya iii

Di unduh dari : Bukupaket.com

Daftar Isi

Kata sambutan ……………………………………………………………………………………….. iii
Daftar Isi ………………………………………………………………………………………………… iv

Seni Rupa

Pintu 1 PENERAPAN Polah Hias PADA BENDA KERAS …………….. 2
A. Konsep dan Prosedur Menggambar Model …………………………….. 5
B. Instrumen dan Bahan Menggambar Model …………………………………….. 11
C. Teknik Menggambar Transendental ……………………………………………………. 12
D. Uji Kompetensi ……………………………………………………………………… 14
E. Ikhtisar ……………………………………………………………………………. 15
F. Refleksi ………………………………………………………………………………….. 15
Ki 2 M ENGGAMBAR ILUSTRASI …………………………………………….. 17
A. Menulis Ilustrasi ……………………………………………………………. 19
B. Bahan dan Alat …………………………………………………………………….. 24
C. Proses Menulis Ilustrasi ………………………………………………….. 26
D. Uji Kompetensi ………………………………………………………………………. 28
E. Ikhtisar ……………………………………………………………………………. 29
F. Refleksi ………………………………………………………………………………….. 29

Seni Musik

Bab 3 G AYA BERNYANYI LAGU Kewedanan …………………………………. 32
A. Teknik dan Tendensi Bernyanyi dalam Musik Tradisi ………….. 37
C. Bernyanyi Secara Unisono …………………………………………….. 41
D. Uji Kompetensi …………………………………………………………….. 50
E. Rangkuman …………………………………………………………………… 50
F. Refleksi ………………………………………………………………………….. 51

iv SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

Gerbang 4 Dolan ANSAMBEL Musik TRADISIONAL ……………….. 53
A. Jenis Musik Adat istiadat Indonesia ………………………………………………… 57

B. Teknik Memainkan Perabot Musik …………………………………………….. 59
C. Mengenal Nada Angklung…………………………………………………….. 62
D. Berlatih Angklung…………………………………………………………………… 63
C. Uji Kompetensi ………………………………………………………………………. 66
E. Rangkuman ……………………………………………………………………………. 66
F. Refleksi ………………………………………………………………………………….. 67

Seni Tari

BAB 5 KEUNIKAN GERAK TARI TRADISIONAL ………………………… 70
A. Keunikan Gerak Tari Tradisional …………………………………………… 72
B. Jenis Penyajian Tari Tradisi …………………………………………………….. 73
C. Belajar Meragakan Gerak Tari Tali peranti dengan Hitungan ……….. 76
D. Berlatih Meragakan Gerak Tari Tradisi dengan Iringan ………….. 77
E. Uji Kompetensi ………………………………………………………………………. 83
F. Ikhtisar ………………………………………………………………………….. 85
G. Refleksi ………………………………………………………………………………….. 85

BAB 6 IRINGAN TARI TRADISIONAL ………………………………………… 88
A. Jenis Musik Iringan ………………………………………………………………… 90
B. Fungsi Musik Iringan …………………………………………………………….. 92
C. Membuat Musik Iringan ……………………………………………………….. 92
D. Uji Kompetensi ………………………………………………………………………. 96
E. Rangkuman ………………………………………………………………………….. 96
F. Refleksi ………………………………………………………………………………….. 96

Seni Teater

Gapura 7 TEKNIK Sumber akar Kialan ……………………………………………. 98
A. Pengertian Pantomim ……………………………………………………………. 100
B. Teknik Dasar Berlaku Kialan ………………………………………….. 101
C. Evaluasi …………………………………………………………………………………. 107
F. Ringkasan ……………………………………………………………………………. 107
G. Refleksi …………………………………………………………………………………. 107

Seni Budaya v

Di unduh pecah : Bukupaket.com

BAB 8 M ENYUSUN NASKAH Pantomim ………………………………….. 110
A. Konsep Kialan …………………………………………………………………. 112
B. Ciri dan Keunikan Pantomim ……………………………………………….. 113
C. Sendang Cerita Kialan ………………………………………………………. 113
D. Evaluasi …………………………………………………………………………………. 119
E. Ikhtisar …………………………………………………………………………… 119
F. Refleksi …………………………………………………………………………………. 119

Seni Rupa

BAB 9 MEMBUAT Plakat …………………………………………………………. 122
A. Konsep Membuat Poster ……………………………………………………….. 124

B. Syarat Membuat Poster …………………………………………………………. 127
C. Alat dan Bahan Takhlik Poster …………………………………………… 131
D. Uji Kompetensi ……………………………………………………………………… 132
E. Rangkuman ……………………………………………………………………………. 133
F. Refleksi …………………………………………………………………………………… 134
Ki 10 Menulis KOMIK ………………………………………………. 136
A. Konsep Menggambar Komik ………………………………………………… 139
B. Syarat Menulis Komik …………………………………………………… 140
C. Sasaran dan Alat Menggambar Komik …………………………………….. 142
D. Uji Kompetensi ……………………………………………………………………… 144
E. Rangkuman …………………………………………………………………………… 145
F. Refleksi …………………………………………………………………………………. 145

Seni Musik

BAB 11 Melagukan LAGU TRADISIONA…………………………… 148
A. Teknik dan Gaya Menyanyi Lagu Daerah ………………………………. 150
B. Melagu secara Unisono ………………………………………………………. 151
C. Sparing Teknik dan Gaya Menyanyi Lagu Wilayah ………………… 152
D. Uji Kompetensi ………………………………………………………………………. 155
E. Ringkasan ……………………………………………………………………………. 156
F. Refleksi …………………………………………………………………………………… 156

vi SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

Portal 12 MEMAINKAN ALAT Musik TRADISIONAL ………………… 159
A. Macam Musik Ansambel Tradisional ………………………………………… 161
B. Memainkan Ansambel Tradisional ………………………………………. 162
C. Uji Kompetensi …………………………………………………………………….. 169
D. Rangkuman ………………………………………………………………………….. 172
E. Refleksi …………………………………………………………………………………. 172

Seni Tari

Ki 13 PENERAPAN Pola LANTAI PADA GERAK TARI …………. 176
A. Zarah Pendukung Tari Tradisional ……………………………………… 179
B. Menerapkan Konseptual Lantai Tradisional …………………………………….. 183
C. Melakukan Gerak Tari Sesuai Iringan ……………………………………. 184
D. Uji Kompetensi ……………………………………………………………………… 186
E. Rangkuman …………………………………………………………………………. 186
F. Refleksi …………………………………………………………………………………. 187

BAB 14 MENAMPILKAN TARI TRADISIONAL ………………………….. 190
A. Pengertian Tari Tradisional ……………………………………………………. 192
B. Membiasakan Gerak Tari Tradisional …………………………………………….. 194
C. Uji Kompetensi …………………………………………………………………….. 203
D. Rangkuman …………………………………………………………………………. 206
E. Refleksi ………………………………………………………………………………… 206

Seni Teater

BAB 15 MERANCANG PEMENTASAN PANTOMIM …………………… 210
A. Perancangan Pementasan Pantomim ……………………………………. 212
B. Bagan Solek …………………………………………………………………….. 212

C. Lembaga Kostum ………………………………………………………………. 214

D. Rancangan Irama ………………………………………………………………….. 214
E. Takhlik Rancangan Properti ………………………………………………. 215
F. Evaluasi …………………………………………………………………………………. 215
G. Ikhtisar …………………………………………………………………………… 215
H. Refleksi ………………………………………………………………………………… 216

Seni Budaya vii

Di unduh berasal : Bukupaket.com

BAB 16 PEMENTASAN PANTOMIM …………………………………………… 217
A. Pementasan Kialan …………………………………………………………. 219
B. Mengevaluasi Pementasan Pantomim …………………………………… 221
D. Evaluasi ………………………………………………………………………………… 222
E. Rangkuman ………………………………………………………………………….. 222
F. Refleksi …………………………………………………………………………………. 222
Glossarium …………………………………………………………………………………… 225
Daftar bacaan ……………………………………………………………………………… 226
Indeks ………………………………………………………………………………………….. 229
Profil …………………………………………………………………………………………… 232

……

viii SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

Di unduh dari : Bukupaket.com

Bab Menggambar Kamil

1

Peta Kompetensi Penataran

Batik Lengkap Konsep dan Prosedur
menulis model

alam benda

Objek dan gawai
menggambar eksemplar

alam benda

Teknik batik
model standard benda

Sesudah mempelajari Bab 1, peserta diharapkan fertil:

1. Menjelaskan pengertian gambar model.
2. Mengenali setiap macam objek gambar teladan.
3. Mengenali karakter target gambar hipotetis.
4. Menggambar model sesuai karakter korban gambar.

Di unduh dari : Bukupaket.com

Menggambar contoh merupakan salah satu teknik yang camar dilakukan
oleh koteng perupa. Saat menggambar model diperlukan intensitas dan ke-
telitia­ n agar hasil nan dicapai sesuai dengan objek nan digambar. Semua
incaran baik benda mati maupun benda roh dapat dijadikan bagaikan model.
Amatilah beberapa gambar di asal ini!

Seni Budaya 3

Di unduh dari : Bukupaket.com

Kamu sudah mengamati bilang gambar atau lukisan nan dihasilkan dengan
cara menggambar atau melukis dengan memperalat model. Tuliskan teknik dan
variasi konseptual gambar hasil pengamatan sreg kolom berikut!

No.Gambar Teknik Jenis Model
1

2

3

4

5

6

Sesudah mengisi untai pengamatan, gambarlah transendental muka teman sebangkumu
pada kolom berikut!

4 SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

A. Konsep dan Prosedur Menggambar Teladan Menulis
sempurna tidak
serumit yang kita
bayangkan. Kita
Menggambar model adalah keg­ia­tan yang bisa menggambar
diawali den­­gan menentukan objek model yang dengan baik apabila
akan digambar. Objek gamb­ ar pola dapat berupa kepatuhan dan mau
hewan, tum­buh-tumbuhan, ma­nu­sia, dan kum­ mengimak janjang
pu­l­an benda-benda yang disusun sesuai de­ngan demi tahapan serta
komposisi, prop­orsi, keseimbangan, dan irama bagian demi penggalan
yang baik sehingga rangka mem­ iliki suatu kesatuan dalam menulis
yang utuh. Kita akan mempelajari gamb­ ar komplet model.
dengan objek alam benda nan biasa disebut den­ gan
buram bagan. Gambar sempurna dengan objek alam
benda dil­akukan dengan prinsip mengamati langs­ ung
mangsa gamb­ar sehingga boleh diketahui struktur
bentuk dan satah gambarn­ ya.

Objek lembaga standard benda mempunyai struktur
bentuk dan bidang pangkal yang berbeda-cedera.
Gambar-tulang beragangan korban susuk alam benda ant­a­ra
lain seperti bola, kubus, bujur sangk­ar, kerucut,
dan tabung. Struktur bidang rajah model (duaja
benda) dapat be­rupa bidang menjemukan, me­lingkar,
maupun me­ng­erucut. Struktur bentuk dan latar
ters­ebut mem­ iliki kesan yang tidak sama apabila
terkena sinar. Model alam benda yang terkena
pendar akan menghasilkan
ba­yang­an dengan in­tensitas
kilat nan berlainan-selisih.
Efek paparan yang di­
kulur­morong dari penca­ha­ya­an
memberikan kesan ulas
pada model se­hingga gambar
kelihatan seperti mana lembaga tiga
format.

Sumber: Kemdikbud, 2022 5
Buram 1. Pencahayaan plong objek gambar

Seni Budaya

Di unduh semenjak : Bukupaket.com

Sumber gambar: Kemdikbud, 2022 Menggambar teladan (liwa b­enda)
me­nuntut ke­tepatan ben­tuk dan karakter
objek yang akan digambar. Transendental lembaga
se­baik­nya diletakkan ses­ uai dengan jarak
pen­ g­ama­tan alat penglihatan kita. Model diletakkan
bukan berlebih jauh dari rukyah agar kita
bisa mengamati detail dari setiap korban
yang digambar. Dal­ am mengg­ ambar, bisa
mengg­ unakan bidang gambar substansial kert­as
ataupun kanvas. Alat dan bulan-bulanan yang dig­ unakan
adal­ ah pensil, charcoal (arang), pensil
warna, krayon, pencelup air, cat akrilik, dan cat
patra.

Tugas Kelompok

1. Identifikasikanlah berusul beberapa varietas incaran gambar model (umbul-umbul benda)
di dasar dan tuliskan pada rubrik diagram yang tersuguh!

2. Tuliskan nama-tera anggota kelompokm­ u!

Sumber: Kemdikbud, 2022 Sumber: Kemdikbud, 2022 Sumber: Kemdikbud, 2022

6 SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh mulai sejak : Bukupaket.com

Grafik Tugas Kelompok

Objek Gambar Pola (alam benda)

Proses
Identifikasi

Struktur Rancangan 7

Pencahayaan

Kepribadian Target

1. Prinsip-Prinsip Menggambar Arketipe

Proses menulis model memerlukan penga­­­­

ma­ta­­ n objek nan digambar secara baik. Pengamat­
an ini san­ gat penting supaya gambar dapat tertumbuk pandangan
baik, menarik, dan n kepunyaan keayuan. Beb­ er­a­pa
cara nan harus di­per­ha­ti­ketel dalam meng­rang
model yaitu komposisi, prop­ or­si, kes­eimbangan,
dan kes­atua­n. Berikut penjelasan adapun prins­ip
menulis.

a. Komposisi
Komposisi merupakan cara men­yusun dan

mengatur objek yang digunakan sebagai acuan
rencana sehingga kesudahannya terlihat men­arik dan
indah. Komposisi dapat dibuat melampaui rencana
korban gambar, warna objek gambar, varietas incaran
tulang beragangan, dan bidang belakang lembaga.

Seni Budaya

Di unduh mulai sejak : Bukupaket.com

Sejumlah contoh rajah atak dapat
dilihat pada teoretis yang disusun berikut ini.

1) Komposisi Simetris

Benda atau model yang menjadi
objek susuk dilet­akk­an lega posisi
sejajar antara sebelah kiri dan se­
belah kanan.­ Atak simetris memi­
liki keseimb­angan benda yang sama
dalam bentuk dan ukurannya.

2) Komposisi Asimetris

Pada posisi asimetris, benda dil­etak­­
centung intern posisi enggak setolok baik dalam
posisi maupun ukurannya. Sekadar
dem­ikian, n domestik tata letak asimetris
masih ki ajek memperhatikan prop­ orsi, ke­
seimbangan, dan kesa­tu­an antar­benda
atau korban gambar.

3) Komposisi Sentral

Pusat perasaan benda ataupun objek

teoretis rancangan terletak di horizon­e­ngah-paruh
bidang gambar. Penempatan paradigma diatur
ses­­ u­ai dengan skala rancangan model dan
diatur se­imbang. Selain itu, penaruhan
benda mem­ iliki ketunggalan antarbenda.

8 SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

b. Rasio
Proporsi ialah perbandingan ideal dan harmonis

antara bagian-adegan benda nan menjadi objek kamil
gambar nan dapat diamati (paradigma susuk).

Sumber: Kemdikbud, 2022 Sumber: Kemdikbud, 2022

c. Keadilan
Keseimbangan adalah keselarasan antara bidang

rajah, objek rangka, dan tulang beragangan yang dihasilkan.
Keadilan has­ il gambar model dapat diperoleh dengan
cara mewujudkan perimbangan, memb­ eri efek perspektif pada objek
gambar dan sudut pandang pengg­ ambar.

Mata air: Kemdikbud, 2022

Seni Budaya 9

Di unduh dari : Bukupaket.com

d. Kesatuan
Kesatuan adalah keserasian dalam pengaturan

objek rangka. Benda-benda yang diatur memiliki
kesan ruang, kedalaman, dan antarobjek rang ubah
mendukung sehingga akan menghasilkan tulang beragangan yang
baik.
2. Unsur-Unsur dalam Menggambar Paradigma

Teristiadat juga diperhatikan bahwa mengg­am­
bar cermin mem­bu­tuhkan kemampu­an internal
menggunakan unsur-unsur rupa sep­ erti garis, bentuk,
bidang, tekstur, bawah tangan pendar (pencahayaan).
Pem­ ahaman terhadap unsur-elemen rupa tersebut
sangat memb­antu privat menggambar model.
Perhatikan beberapa unsur rupa sreg rangka
Sumber rancangan: Kemdikbud, 2022 berikut.

Sumur : Kemdikbud, 2022

10 SMP/MTs Kelas bawah VIII

Di unduh semenjak : Bukupaket.com

B. Perlengkapan dan Bulan-bulanan Batik Pola Sumur: http://en.wikipedia.org.
wiki/Pencil/18/3/17
Beberapa alat dan bahan yang dapat digunakan Susuk 1 Potlot.

dalam mengg­ambar model dapat dijumpai kerumahtanggaan Perigi:
berbagai matra dan jenis komoditas seperti pensil, http://stationeryinfo.com/
penghapus, kertas, dan sebuah pa­pan gambar. productdetail/548192b94e-
Barang-produk ini memiliki fungsi dan keg­ u­na­an­nya 7be2234f287365/eraser
tiap-tiap. Gambar 2 Tipeks.

1. Pensil
Pilihlah pensil bermatra 2H-H (keras), HB

(medium), dan B-2B (lunak). Gunakan peraut pensil
bagi memperuncing ujung potlot. Kita juga boleh
menggunakan sepotong kecil plano amplas untuk
mem­permudah mengeset keruncingan pensil
sesuai kebutuhan.

2. Setip
Pilihlah penghapus nan lunak dan lentur

untuk memb­ers­ihk­an garis-garis pensil tanpa berpenyakitan­
rusak jeluang.

3. Jeluang Mata air:
Gunakan kertas tulangtulangan sesuai dengan http://www.thegreenhome.co.il

kebutuhan. Jangan terlalu tipis dan usahakan yang Gambar 3 Jeluang.
memiliki tekstur. Beberapa jenis plano dapat
digunakan kerjakan menulis model begitu juga ker­tas
ukuran standar (A3, A4, dan kwarto). Lakukan pelajaran,
bisa pula menggunakan plano buram.

4. Pensil Warna Sumur: https://en.wikipedia.org/
Pendayagunaan potlot rona dapat dil­aku­ wiki/File-Colored-Pencils

centung dengan prinsip mengarsir maupun memblok Gambar 4 Pensil Warna.
dandan. Impitan pada penggunaan pensil lampau
memengaruhi ketajaman warna.

5. Krayon Sumber : http://www.kidsdiscover.
Incaran krayon terdiri atas dua keberagaman, ialah com/quick-reads/how-colored-cray-
ons-for-kids-were-invented_
bahan berbasis kapur dan petro (lilin).
Gambar 5 Krayon.

Seni Budaya 11

Di unduh bersumber : Bukupaket.com

Sumber: http://bali.tribunnews.com 6. Pencelup Air
Gambar 6 Pencelup Air. Rajah cat air terdiri atas bentuk

tube dan batangan. Pada bentuk tube
menunggangi palet padahal cat air
privat rang batangan dapat bersama-sama
digunakan di ke­ma­s­a­nnya.

C. Teknik Batik Model (Pan-ji-panji Benda)

Sebelum mulai batik, tiap-tiap­s­iapkan
sampai-sampai lewat mod­el objek nan akan
digambar. Kemudian, siapkan pula pap­ an ataupun
meja gambar. Aturlah sudut pandang, jangan
terl­a­ lu jauh semoga dapat menyerang dengan
bertambah jelas. Biasakan selalu batik di atas
permukaan erot, bukan permukaan menjemukan. Per­­
mu­kaan datar mengakibatkan gambar yang dibuat
ti­dak setara (distorsi).

Gunakan potlot 2H atau H untuk takhlik
garis sokong. Jen­is pensil ini sangat membantu
kerumahtanggaan menulis mod­el karena meng­
hasilkan garis yang pas tipis. Dengan pensil
2H atau H kit­a tak terganggu dengan garis maupun
coretan tebal. Kita juga ti­dak perlu membuang
waktu buat menghapus berulang-ulang catatan
garis yang salah.

Biasakan memulai menggambar dengan
mem­kerjakan proporsi, ben­tuk dan gesture secara
mendunia menggunakan pensil 2H atau H. Apabila
mutakadim sesuai dengan model yang digambar,
lan­jut­kan dengan meng­gambar bagian-bagian
yang lebih det­il. Kemudian, gambar diperjelas
dengan pensil Hb, B, atau 2B dan dapat juga meng­
gunakan pensil rona, cat, maup­ un spidol.

12 SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

Perhatikan contoh rajah alam benda di bawah ini!

Mata air : Kemdikbud, 2022

Puas paradigma menggambar model alam benda tersebut, coba kamu bagi
hierarki-strata dalam menggambar transendental alam benda sebagai berikut!

1. Mempersiapkan korban bentuk
model umbul-umbul benda yang akan
digambar.

Sumber: Kemdikbud, 2022

2. Membuat sketsa, ialah meng­
rangka bentuk global dengan
mencerca proporsi, rencana,
dan objek yang digambar.

Sumber: Kemdikbud, 2022

Seni Budaya 13

Di unduh dari : Bukupaket.com

3. Berikan kesan gelap pendar pada
setiap babak alamat dengan
memperalat arsiran sampai
terlihat perbedaannya.

Sumber: Kemdikbud, 2022

4. Buatlah detail pada setiap bulan-bulanan.

Sumber: Kemdikbud, 2022

5. Perjelas setiap bagian objek
dengan warna yang sesuai model.

Sumber: Kemdikbud, 2022

6. Penyelesaian akhir rangka
dilakukan dengan penj­elasan
lembaga sesuai dengan karakter
alamat tiap-tiap benda yang
digambar.

Mata air: Kemdikbud, 2022

D. Uji Kompetensi

1. Wara-wara
a) Jelaskan persiapan-langkah menulis model!
b) Segala nan dimaksud ”Model” dalam menggambar?
2. Keterampilan

Gambarlah model bendera benda pada kertas
ukuran A4!

14 SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

E. Ringkasan

Menggambar transendental adalah kegiatan menggambar yang meng­gunakan paradigma
sebagai incaran gambarnya. Ob­jek gambar abstrak dapat berupa tumbuh-tumbuhan,
he­wan, khalayak, dan benda-benda. Seti­ap model bagan memiliki bentuk dan
budi yang berb­ eda-beda. Proses menulis model se­bai­kn­ ya dimulai dengan
bentuk-lembaga global kerjakan memp­ erm­ u­dah penyelesaian gambar terutama dalam
me­nen­tu­kan komposisi, bentuk incaran, dan perebutan permukaan gambar.
Pendirian-prinsip menggambar teladan, sebagai halnya: kom­po­sis­ i, proporsi, keseimbangan,
dan kesatuan harus tunak dip­ er­hatikan mudahmudahan gambar yang dihasilkan memiliki biji
estetik, menjajarkan, dan berkesan wajar. Rangka mod­el yang baik sangat berkaitan
dengan prinsip-prinsip meng­gambar.
Untuk mencanai keterampilan dalam mengg­ amb­ ar abstrak lakukan latihan terus
menerus setakat memaklumi tulangtulangan nan selayaknya. ­Gu­nak­ an pensil dan kertas
rang sebagai media dan alat­saat latihan menggambar. Lat­ihan nan dilakukan
sedarun melatih imajinasi dan sensitivitas rasa serta menyulam bentuk-rancangan bahan
sebagai pustaka visual internal menggambar model.

F. Refleksi

Setelah kamu sparing menggambar model, isilah
kolom di bawah ini!

1. Penilaian Pribadi

Nama : ………………………………………….
Papan bawah : …………………………………………..
Semester : …………………..………………………
Hari penilaian : ………………………………..…………

No. Pernyataan

1 Saya berusaha belajar menggambar abstrak dengan sungguh-sungguh.
o Ya o Tidak

2 Saya mewah menulis model dengan teknik yang benar.
o Ya udara murni Tak

3 Saya mengerjakan tugas menggambar model yang diberikan guru tepat masa.
o Ya o Lain

Saya mengajukan pertanyaan jika ada yang tidak dipahami kapan penelaahan
4 meng­gambar teladan.

o Ya udara murni Tidak

5 Saya berperan aktif dalam kelompok lega pembelajaran batik hipotetis.
o Ya o Lain

Seni Budaya 15

Di unduh bersumber : Bukupaket.com

2. Penilaian Antarteman

Stempel teman yang dinilai : ……………………………………

Nama penilai : …………………………………..

Kelas : …………………………………..

Semester : …………………………………..

Tahun penilaian : …………………. ………………

No. Pernyataan

Berusaha berlatih dengan sungguh-sungguh bagi dapat melaku-
1 kan menggambar hipotetis.

o Ya udara murni Tidak

2 Mengikuti pembelajaran menggambar transendental dengan penuh perhatian.
o Ya o Tak

3 Berbuat tugas yang diberikan suhu tepat waktu.
o Ya o Tidak

Mengajukan pertanyaan jika ada yang lain dipahami pada
4 penerimaan menggambar teladan.

udara murni Ya udara murni Tidak

5 Dolan aktif dalam kelompok berlatih menulis transendental.
udara murni Ya udara murni Lain

6 Menyerahkan tugas tepat waktu tentang batik lengkap.
o Ya ozon Tidak

7 Menghargai keunikan menggambar model.
o Ya o Tidak

Lingkungan sekeliling kita banyak menyediakan alamat gam­bar yang menarik.
Bakal mensyukuri karunia Tuhan YME, kita wajib memelihara mileu
agar ki ajek asri dan nyaman ditempati. Menggambar arketipe sebagai keg­i­atan
berkesenian camar bisa jadi menjeput sasaran gambar dari alam sama dengan, pohon,
tanaman anakan, hewan, dan man­ umur yang ada di sekitar lingkungan panggung lalu kita.
Menggambar teladan enggak terlepas berpunca proses pe­ng­a­m­ atan. Pengamatan terhadap incaran
gambar akan menandai­ ga­­rahkan alat penglihatan lega sisi keunikan dari setiap karakt­er ideal gambar
yang akan kita lakukan, serampak menyelami jalal ciptaan Tuhan YME. Misal
bentuk rasa terima kasih puas hasil ciptaan-Nya kita bisa mengabadikan intern bent­uk gambar.

Incaran rangka arketipe dapat juga menggunakan benda ataupun barang nan dibuat
maka dari itu manusia seperti, kendi, vas bu­nga, teko, dan benda ciptaan khalayak lainnya.
Benda-benda tersebut memiliki bent­uk dan fiil incaran yang berbeda-tikai,
sehingga mas­ ing-masing memiliki keunikan khas laksana sasaran rangka. Kita wajib
menghargai karya seni tersebut seb­ agai bentuk penghormatan sreg hasil karya seni.

16 SMP/MTs Inferior VIII

Di unduh bermula : Bukupaket.com

Bab Batik Ilustrasi

2

Peta Kompetensi Pengajian pengkajian

Konsep dan Prosedur
Menggambar Ilustrasi

Mengambar Ilustrasi Perangkat dan Bahan
Menulis Ilustrasi

Teknik Menggambar
Ilustrasi

Setelah mempelajari Bab 2, pesuluh diharapkan mampu:

1. Menjelaskan pengertian gambar ilustrasi.
2. Mengidentifikasi diversifikasi bahan gambar ilustrasi.
3. Mengidentifikasi karakter objek rangka ilustrasi.
4. Menggambar model sesuai fiil bulan-bulanan ilustrasi.

Di unduh dari : Bukupaket.com

Setiap kita mengaji buku, majalah, novel, cerita atau sejenisnya sering
menemukan tulang beragangan yang menyertainya. Gambar ini disebut dengan ilustrasi.
Bagan ilustrasi salah satu fungsin­ya merupakan cak bagi memperjelas maksud dan
makna cerita melangkaui bahasa okuler. Amatilah beberapa lembaga di bawah ini!

Sumber:Kemdikbud,2013

18 SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

Setelah kamu mengamati bilang gambar ilustrasi di atas, tuliskan hasil
pengamatan kamu pada kolom di bawah ini.

No. Teknik Varietas Ilustrasi
Bagan

1

2

3

4

5

A. Batik Ilustrasi

Ilustrasi yakni gambar yang mem­sendirisendiri­­­ Sumber:Kemdikbud,2013
jelas ide cerita atau na­rasi. Tujuan dari gambar
ilustrasi yakni memperkencang, memp­ erj­ e­las, Sumber: Kemdikbud, 2022
memper­ind­ ah, memperte­gas, dan memperkaya Gambar 2.1 Rajah ilustrasi
cerita maupun narasi. Fung­sang dari rencana ilustrasi dengan menggunak­ an teknik digital
dapat pun dimanfaatkan un­tuk meng­hid­ upkan (komputer jinjing). Gambar terlihat lumat
sebuah cerita. Gambar ilustrasi yang bai­k adal­ah dan kirana.
ilustrasi nan boleh merangsang dan membantu
pemb­ ac­ a bakal berimajinasi tent­ ang kisahan.
Ilustrasi sangat membantu men­ gemb­ angkan
ima­jina­sang dalam mem­ aham­ i kisah.

Objek gambar ilustrasi boleh berwujud gambar
turunan, hew­ an, dan tumbuh-tum­bu­ha­ n. Bentuk-
rencana tersebut dapat berd­iri sen­diri atau
gabungan pecah heterogen varietas mangsa yang ber­
cedera. Objek gambar disesuaikan dengan tema
cerita atau kisah yang dibuat.

Susuk ilustrasi bisa dibuat privat bentuk
cerita berg­ amb­ ar, karikatur, kartun, komik, dan
ilustrasi karya sastra be­rup­a pui­si maupun sajak.
Gambar ilustrasi bisa bercat ataupun hit­am
put­ih hanya. Pembuatan gambar ilustrasi dapat
dilakukan de­ngan ca­ra manual atau dengan
menggunakan teknologi digit­al.

Seni Budaya 19

Di unduh dari : Bukupaket.com

Sekarang berikan tanggapan kamu
tentang relasi antara nar­ asi dan
gambar ilustrasi pada model bentuk di
samping (Gambar 2.2) dan sebutkan
diversifikasi-jenis gambar ilustrasi lega Gambar
2.1, berikan penjelasanmu !

Sumber: Kemdikbud, 2022 Coba sira amati Rangka 2.1 dan Susuk 2.2.
1. Berikan tanggapan tentang hubungan
Bagan 2.2 Gambar ilustrasi narasi dan tulang beragangan ilustrasi pada contoh
dengan teknik manual memperalat Bentuk 2.2.
pulpen perumpamaan perlengkapan gambar­nya. 2. Apa enis rangka ilustrasi yang terlihat
sreg Gambar 2.1? Berikan penjelasanmu!

1. Varietas- Jenis Gambar Ilustrasi

a. Kartun
Bentuk kartun dapat berwujud tokoh manusia

ataupun hew­ an berisi cerita-cerita komedi dan berkepribadian
mengademkan. Indon­ esia memiliki bilang tokoh kartun
seperti, Petruk dan Gareng karya Tatang.S. Penampilan
gambar kartun dapat dilihat kerumahtanggaan bentuk hitam asli
maupun berwarna.

Mata air: Kemdikbud, 2022
Gambar 2.3 Contoh Ilustrasi dalam gambar kartun.

20 SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

b. Satire
Rajah sindiran mengutarakan karakter nan

dil­e­bih-lebihkan, lucu, unik, sekali-kali men­ gandung
kritikan dan pasemon. Mangsa gambar karikatur bisa
diambil dari tok­ oh manusia atau fauna.

Mata air: Kemdikbud, 2022 Sendang: Kemdikbud, 2022
Gambar 2.4 Contoh Ilustrasi dalam bentuk parodi.
c. Komik
Gambar ilustrasi n domestik bentuk komik terdiri

terbit rangkaian gambar nan saling melengkapi dan
memiliki alur cerita. Bentuk komik bisa berupa
rahasia alias lembaran bagan singkat (comic strip).

Mata air: Kemdikbud, 2022 21
Bagan 2.5 Contoh Ilustrasi dalam susuk komik.

Seni Budaya

Di unduh berbunga : Bukupaket.com

Perigi: Kemdikbud, 2022
Susuk 2.6 Contoh Ilustrasi intern tulangtulangan komik.

d. Ilustrasi Karya Sastra
Karya sastra berupa cerita pendek, puisi, dan sajak a k a lengkung langit nampak

lebih me­narik apabila disertai dengan rajah ilustrasi. Selain itu,
orang akan berminat kerjakan membaca cerita. Fungsi gambar ilustrasi disini
bermaksud memberik­­ an penguatan dan mempertegas isi maupun narasi pada
materinya.

Mata air: Kemdikbud, 2022 Mata air: Kemdikbud, 2022

Gambar 2.7 Contoh Ilustrasi dalam bentuk karya Rajah 2.8Contoh Ilustrasi dalam
sastra. bentuk karya sastra.

e. Vignette
Sebagai pengisi dari sebuah kisahan atau narasi dapat di­sisipkan susuk

ilustrasi nyata vignette. Vignette yakni bentuk ilustrasi berbentuk dekoratif
nan berf­ung­s­ i perumpamaan pengisi satah kosong sreg daluang narasi.

Sumber:
Kemdikbud, 2022
Rang 2.9 Paradigma
Ilustrasi privat bagan
Vignette.

22 SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

2. Tulangtulangan Alamat Gambar Ilustrasi

a. Manusia
Tokoh bani adam punya proporsi yang berb­eda se­hingga pada saat

menulis kita terlazim mencacat kar­akter dan derita­mahami
anatominya, agar telihat bertambah wa­jar dan bukan terkesan kaku.

Sumur:
Kemdikbud, 2022
Gambar 2.10 Gam-
bar ilustrasi dengan
bentuk objek makhluk.
b. Dabat
Tokoh hewan lagi punya proporsi dan anatomi yang berbeda. Keberagaman dan
rajah binatang dapat dikelom­pok­kan menjadi dabat darat, udara, dan
air. Proporsi dan anatomi masing-masing binatangnya harus jelas.

Mata air: Kemdikbud, 2022
Gambar 2.11 Bentuk ilustrasi dengan bentuk bahan sato.

c. Tumbuhan
Tumbuhan dalam gambar ilustrasi dibuat dengan cara disederhanakan

atau digambar detailnya.

Sumur: Kemdikbud, 2022 23
Bagan 2.12 Gambar ilustrasi dengan bentuk objek tumbuhan.

Seni Budaya

Di unduh dari : Bukupaket.com

B. Perangkat dan Mangsa

Menggambar ilustrasi dapat dilakukan dengan tek­nik tandus dan
teknik basah. Alat dan incaran cak bagi mengg­ ambar ilustrasi dengan teknik
kering seperti pensil, arang, kap­ ur, krayon, atau bahan lain yang tak
memerlukan air. Sed­ angkan pada teknik basah media yang diperlukan
berup­ a cat air, mangsi umpama, cat poster, pencelup akrilik, dan cat minyak nan
menggunakan air ataupun patra sebagai pengencer.

1. Teknik Kering
Menggambar ilustrasi dengan teknik gersang tid­ ak perlu meng­

gunakan pena­gencer air maupun minyak. Ilust­ras­i dibuat spontan
pada meres dua ukuran ber­ up­ a kertas tulang beragangan. Kemudian, dibuat
sketsa lakukan selanj­utnya diberi aksen garis atau rona sesuai
dengan media kering yang digunakan. Beberapa contoh media
gersang dapat dijelaskan sebagai berikut.

a. Pensil

Pensil yang digunakan privat meng­

gambar ilustrasi ukuran pensil 2B-
6B.

b. Arang
Arang yang digunakan buat meng­

gambar ilustrasi terbuat bersumber target
dasar kayu. Menulis dengan
arang akan meninggalkan serbuk
pada daluang.

c. Krayon atau pastel colour

Banyak ragam macam warna­krayon,

diguna­kan dalam meng­gam­bar
ilustrasi yang mengi­nginkan keberagaman
pewarnaan.

d. Charcoal

Berbentuk seperti mana potlot warna
dengan lap­ i­sa­ lengkung langit plano sebagai pem­
bung­kusnya. Charcoal mem­ il­ iki Sumber: Kemdikbud, 2022
warna tajam/jelas. Tulangtulangan 2.13 Perangkat batik dengan

e. Pulpen sarana kering.

Pulpen digunakan laksana alat
untuk menggambar ilustrasi dengan
fiil tegas puas garis-garis
gambarnya.

24 SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

Berikut sejumlah konseptual bentuk ilustrasi dengan media sreg teknik kering.

Pola hasil bagan dengan
media pensil.

Cermin hasil tulang beragangan dengan Contoh hasil tulang beragangan dengan
media Krayon. media arang.

Mata air : Kemdikbud, 2022 Perigi bentuk : Kemdikbud, 2022
Pola hasil gambar dengan Model hasil gambar dengan media
media Charcoal. Pulpen.

Sumber: Kemdikbud, 2022
Susuk 2.14 Contoh gambar ilustrasi dengan

media sreg teknik kering

2. Teknik Basah
Media nan digunakan untuk teknik basah antara lain: pewarna air, cat minyak, tinta,

atau media lain nan memerlukan air alias minyak bagaikan pengencer. Ilustrasi dibuat
dengan cara menciptakan menjadikan sketsa pada parasan gambar dua format berupa kertas atau
kanvas. Kemudian, ilustrasi diberi warna sesuai dengan ki alat basah yang sudah
ditentukan.

Seni Budaya 25

Di unduh dari : Bukupaket.com

Berikut bilang pola gambar ilustrasi dengan media pada teknik basah.

Sumber: Kemdikbud, 2022

Rencana 2.15 Konseptual bilang alat angkut yg digunakan pada teknik basah serta
arketipe hasil bentuk dengan teknik basah.

C. Proses Menggambar Ilustrasi

Ilustrasi adalah salah satu jenis kegiatan meng­gambar yang mem­butuhkan keter­am­
pilan meng­gam­kafetaria rancangan. Ben­tuk nan digambar harus boleh memperjelas,
memp­­ er­t­egas dan memperindah isi kisahan atau narasi yang menj­adi tema gambar. Garis,
buram, dan pemberian warna di­ses­ ua­ i­cerek dengan keseim­ba­ngan, komposisi,
nisbah, dan keekaan antara gambar dan narasi.

Beberapa tahapan dal­am meng­gambar ilustrasi

adalah sebagai berikut.

1. Menentukan tema gambar berdasar­kan narasi

atau narasi.

2. Menentukan jenis tulangtulangan ilustrasi yang akan

dibuat.

3. Menentukan nada, komposisi, pro­por­sang, kes­ e­

imban­ gan, dan kesatuan pada objek bentuk.

4. Menulis sketsa mendunia nan disesuaikan

dengan narasi atau narasi.

5. Memberikan arsiran atau warna pada objek

rajah sesuai karakt­er kisahan. Sumur: Kemdikbud, 2022

Sumber: Kemdikbud, 2022

26 SMP/MTs Inferior VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

Mengenal Pemrakarsa

Basuki Abdullah lahir di Surakarta, Jawa Tengah, 25 Januari 1915. Ia
meninggal 5 November 1993 pada umur 78 tahun. Basuki Abdullah adalah riuk
seorang maestro perupa Indonesia. Dia dikenal sebagai ilustrator aliran realis dan
naturalis. Ia kontak diangkat menjadi pelukis resmi Puri Merdeka Jakarta dan
karya-karyanya menghiasi istana-istana negara dan
kepresidenan Indonesia. Karya Basuki Abdullah kembali
menjadi komoditas koleksi dari bermacam ragam penjuru dunia.

Masa Remaja

Bakat melukisnya terwarisi dari ayahnya,
Abdullah Suriosubroto, yang pun koteng perupa dan
penari. Padahal kakeknya adalah sendiri tokoh
Pergerakan Kebangkitan Kebangsaan Indonesia pada
awal masa 1900-an yakni dr.Wahidin Sudirohusodo.
Sejak hayat 4 tahun, Basuki Abdullah start suka
melukis beberapa tokoh terkenal di antaranya,
Mahatma Gandhi, Rabindranath Tagore, Yesus
Kristus, dan Krishnamurti.

Pendidikan formal Basuki Abdullah diperoleh di
HIS Katolik dan Mulo Katolik di Idiosinkratis. Bernasib baik bantuan
Pastur Koch SJ, Basuki Abdullah plong tahun 1933
memperoleh beasiswa untuk berlatih di Akademik
Seni Rupa (Academie Voor Beeldende Kunsten) di
Den Haag, Belanda, dan menyelesaikan studinya
n domestik tahun 3 musim dengan meraih penghormatan Tindasan Boros International
of Art (Ria).

Lukisan ”Kakak dan Adik” karya Basuki Abdullah (1978) kini di­simpan di Galeri
Nasional Indonesia, Jakarta. Lega tahun Rezim Jepang, Basuki Abdullah
bergabung dalam Gerakan Poetra alias Pusat Tenaga Rakyat yang dibentuk lega
copot 19 Maret 1943. Di dalam Gerakan Poetra ini Basuki Abdullah beruntung
tugas mengajar seni lukis. Siswa-muridnya antara lain Kusnadi (pelukis dan
kritikus seni rupa Indonesia) dan Zaini (ilustrator impresionisme). Selain organisasi
Poetra, Basuki Abdullah pula aktif n domestik Keimin Bunka Sidhosjo (sebuah Kunci
Kebudayaan milik pemerintah Jepang) serentak Affandi, S.Sudjoyono,
Otto Djaya, dan Basuki Resobawo.

Di periode revolusi BasukiAbdullah enggak mewah di tanah air yang setakat saat ini
belum jelas yang melatarbelakangi peristiwa tersebut. Jelasnya sreg terlepas 6 September
1948 bersemayam di Amsterdam Belanda Amsterdam sewaktu inisiasi Ratu
Yuliana dimana diadakan kejuaraan melukis, Basuki Abdullah berhasil
mengalahkan 87 pelukis Eropa dan berbuntut keluar laksana kampiun. Lukisan
”Balinese Beauty” karya Basuki Abdullah yang terjual di arena pelelangan
Christie’s di Singapura pada tahun 1996.

Seni Budaya 27

Di unduh semenjak : Bukupaket.com

Sejak itu sekali lagi dunia mulai mengenal Basuki Abdullah, putera Indonesia yang
mengharumkan label Indonesia. Sepanjang di kawasan Belanda Basuki Abdullah
sering berkeliling Eropa dan berk­ esempatan pula memperdalam seni lukis
dengan melayari Italia dan Perancis yang banyak berdiam para pelukis dengan
reputasi marcapada.

Basuki Abdullah terkenal sebagai koteng pelukis potret, terutama melukis
wanita-wanita cantik, keluarga kerajaan, dan pembesar negara yang cenderung
mempercantik atau memperindah seseorang ketimbang wajah aslinya.
Selain ibarat pelukis potret yang ulung, dia kembali melukis pemandangan alam,
satwa, pohon, tema-tema balasan, dan pembangunan.

Basuki Abdullah banyak mengadakan pameran idiosinkratis baik di kerumahtanggaan kawasan
alias di asing negeri, antara lain karyanya pernah dipamerkan di Bangkok
(Thailand), Malaysia, Jepang, Belanda, Inggris, dan Portugal. Bertambah kurang 22
negara yang n kepunyaan karya lukisan Basuki Abdullah. Hampir sebagian hidupnya
dihabiskan di asing negeri di antaranya sejumlah tahun menetap di Thailand. Sejak
masa 1974 Basuki Abdullah berdiam di Jakarta.
(Sumber: Wikipedia dan bermacam ragam mata air Media)

D. Uji Kompetensi

1. Proklamasi
a) Jelaskan langkah-langkah menulis ilustrasi!
b) Segala apa yang dimaksud gambar ilustrasi?

2. Keterampilan
Buatlah bagan ilustrasi sesuai dengan narasi!

28 SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

E. Rangkuman

Gambar ilustrasi adalah gambar yang
menerimakan penjelasan pada satu cerita, peristiwa
atau situasi. Gambar ilust­kala dapat kasatmata
ilustrasi jangat ki akal, komik, kartun, ka­rikatur,
poster, narasi kunci, gambar gambar, dan gambar de­
ko­ratif. Pembuatan gambar ilustrasi dapat riil
gambar yang berdiri sendiri atau kerangka nan
disertai dengan cerita.

F. Refleksi

isiSleathelkaohlokmambueribkeulat jianri.dan merangkai serta melakukan menulis ilustrasi,

1. Penilaian Pribadi

Label : ………………………………………….

Kelas : …………………………………………..

Semester : …………………..………………………

Waktu penilaian : ………………………………..…………

No. Pernyataan

1 Saya berusaha berlatih menulis ilustrasi dengan bukan main-sungguh.
o Ya o Lain

2 Saya congah menggambar ilustrasi dengan teknik nan sopan.
o Ya ozon Lain

3 Saya mengerjakan tugas yang diberikan guru tepat masa.
o Ya o Tidak

Saya mengajukan pertanyaan jika cak semau yang tidak dipahami kapan pembelajaran
4 menggambar ilustrasi.

o Ya o Enggak

5 Saya berperan aktif dalam kelompok pada pembelajaran menggambar ilustrasi.
o Ya o Lain

Seni Budaya 29

Di unduh dari : Bukupaket.com

2. Penilaian Antarteman : …………………………………..
Jenama dagi yang dinilai : …………………………………..
Stempel tester : …………………………………..
Kelas bawah : …………………………………..
Semester : …………………. ……………….
Waktu penilaian

No. Pernyataan

1 Berusaha belajar dengan sungguh-sungguh untuk boleh batik ilustrasi.
o Ya ozon Tidak

Mengikuti penelaahan dengan penuh perhatian sehingga dapat menulis
2 ilustrasi.

o Ya udara murni Bukan

Mengerjakan tugas yang diberikan suhu dalam pembelajaran
3 menggambar ilustrasi.

udara murni Ya udara murni Tidak

Mengajukan pertanyaan takdirnya suka-suka yang bukan dipahami plong
4 penataran batik ilustrasi.

o Ya o Tidak

5 Berperan aktif kerumahtanggaan kelompok berlatih batik ilustrasi.
o Ya o Enggak

6 Menghargai keunikan menggambar ilustrasi.
o Ya o Lain

Menguraikan sebuah kejadian yang terjadi

dilingkungan kita lain harus menggunakan kata-kata
karena dapat di­sam­pai­kan menerobos gambar. Informasi
dan penjelasan buram harus sesuai dengan fakta
yang ada se­sebatas tidak terjadi penafsiran yang
berbeda dan cend­erung salah. Gambar ilustrasi
merupakan salah satu media nan bisa digunakan
internal memberikan penjelasan. Ilustrasi tidak sekadar
berupa gambar tetapi sekali lagi bisa menggunakan
coretan-tulisan dan foto. Garitan harus baik dan
tidak merugikan bani adam tak, serta bisa masin lidah di
publik. Sebaliknya, catatan dan foto yang lain
sesuai mudah-mudahan dihindari.

30 SMP/MTs Kelas bawah VIII

Di unduh berbunga : Bukupaket.com

Seni Budaya 31

Di unduh dari : Bukupaket.com

Pintu Gaya dan Mericau
Lagu Daerah
3

Peta Kompetensi Pembelajaran

Gaya dan Bernyanyi Kursi dan Fungsi
Lagu Daerah Musik/ Lagu di Daerah

Indonesia

Teknik dan
Gaya Berlagu

Kursus Meratus Lagu
Kewedanan Secara Unisono

Setelah mempelajari Bab 3, siswa diharapkan mampu:

1. Mengidentifikasi keunikan lagu daerah Indonesia.
2. Membandingkan keunikan lagu daerah Indonesia.
3. Mengidentifikasi kekuatan musik tradisi/negeri Indonesia.
4. Membandingkan fungsi musik tradisi dan fungsi musik mutakhir.
5. Melakukan teknik dan gaya bernyanyi internal musik adat istiadat.
6. Bernyanyi lagu daerah secara unisono.
7. Mengomunikasikan teknik dan tendensi berkicau lagu daerah secara

unisono n domestik irama pagar adat baik dengan lisan maupun tulisan.

Di unduh terbit : Bukupaket.com

Menyanyi ialah aktivitas yang bosor makan dilakukan oleh manusia. Aktivitas
ini individu dapat membuka perhatian melalui nada dan irama serta prolog-
prolog. Cak semau yang menyanyi dilakukan secara unisono tetapi ada juga yang dilakukan
dengan membentuk vokal grup.

Cobalah dengarkan beberapa lagu provinsi yang dinyanyikan secara pers­ e­
oran­ gan dengan vokal grup!

Pasca- beliau mendengarkan buaian nan dilakukan secara

perseorangan dan dengan vokal grup, tuliskan hasil pengamatan
lega kolom yang sudah lalu ters­ edia di bawah ini!

No. Judul Lagu Pangkal Kawasan
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Seni Budaya 33

Di unduh dari : Bukupaket.com

Sehabis melakukan pengamatan, nyanyikan lagu daerah nan tertulis di sumber akar ini!
Nyanyikan dengan menunggangi teknik menyanyi berpokok distrik lagu tersebut berasal!

Sinanggar Tullo

34

SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

A. Kedudukan dan Kebaikan Musik dalam
Adat istiadat Masyarakat Indonesia

Penampilan musik kewedanan di Indonesia selalu ber­­

ka­i­tan dengan irama leluri. Penampilan musik area
sewaktu-waktu berpenyakitan­cakrawala­yat­u dengan pert­muncul­ an tari,
digunakan sebagai pengiring da­lam seremoni-upac­ ara
kebiasaan, dan sering umpama ilustrasi per­gel­a­r­an teat­er adat istiadat
serta sebagai media hiburan. Irama da­e­r­ah pad­ a mahajana­
nya mem­ ili­ki arti nan dahulu pent­ing bag­ i mas­ yar­a­kat
pendukungnya. Secara umum, irama ber­kemustajaban laksana
alat angkut rekreat­if/hiburan kerjakan menandai­ angg­ alk­ an segala
macam kepenatan dan kepenatan dal­am aktivi­tas sosial
budaya sehari-tahun. Berikut beberapa keefektifan musik bikin
masyarakat.

1. Sarana Upacara Kebiasaan
Irama daerah bukan sasaran nan otonom/agak kelam

sendiri. Musik daerah biasanya merupakan babak semenjak
kegiatan lain. Di berbagai wilayah di Indonesia bunyi-
bunyian aspal­tent­u dianggap n kepunyaan faedah yang
dapat membantu kegia­tan magis. Inilah sebabnya
musik berkujut n domestik bineka seremoni aturan. Sebagai
contoh, upacara Meradai di Sumba menggunakan irama
bunyi-bunyian bagi memanggil dan menggiring
kepergian roh ke rantau merapu (alam kubur). Begitu
juga pada masyarakat suku Sunda menggunakan musik
angklung plong waktu seremoni Seren Taun (penuaian padi).

Amati dan perhatikan!

1. Apakah ada perbedaan musik tradisi dengan musik pada periode saat ini?

2. Apakah tontonan musik tradisi dapat agak gelap sendiri minus joget

dan tanpa pertunjukan cerita alias pementasan wayang kelitik kulit, n komedi didong

orang atau wayang golek?

3. Adakah perbedaan teknik bernyanyi antara musik tradisi dengan

irama masa waktu ini?

Seni Budaya 35

Di unduh berasal : Bukupaket.com

Isilah tabulasi berikut dengan menuliskan diversifikasi nada, dasar distrik, nama upacara
adat, dan arti irama kerumahtanggaan upacara adat pada suku tertentu yang ada di
Indonesia!

No. Jenis Musik Asal Daerah Segel Upacara Kekuatan musik
Adat dalam upacara
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

2. Musik Pengiring Tari
Irama musik dapat berpengaruh pada perasaan seseorang untuk berbuat

gerakan-usaha luhur dalam tari. Plural macam tari daerah yang kamu kenal,
pada dasarnya cuma boleh diiringi dengan musik distrik tersebut. Transendental karya tari

diiringi musik wilayah yaitu tari Kecak (Bali), tari Pakarena (Sulawesi), tari Mandalika
(Nusa Tenggara Barat), tari Ngaseuk (Jawa Timur), tari Mengaup (Jambi), dan tari
Mansorandat (Papua). Cobalah kalian dengarkan musik pengiringnya!

Isilah tabel berikut tentang jenis musik, asal daerah, dan nama tari yang diiringi
nada nan sudah dituliskan.

No. Jenis Nada Sumber akar Daerah Nama Tarian

1

2

3

4

5

6

36

SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh terbit : Bukupaket.com

3. Media Bermain 37
Lagu-lagu rakyat ( folksongs) yang bertaruk subur

di daerah pedesaan banyak digunakan sebagai media
bermain anak-anak. Masih ingatkah permainan
dengan lagu ketika beliau di Sekolah Dasar? Banyak
lagu sering dijadikan nama permainan anak-anak.
Contohnya, lagu Cublak-Cublak Suweng berpokok Jawa
Tengah, Ampar-Ampar Pisang dari Kalimantan,
Rebut-ambilan pecah Jawa Barat, Tanduk Majeng
dari Madura, Sang Bangau dan Pok Ame-Ame berasal
Betawi.

4. Kendaraan Penyorotan
Lagu-lagu internal iklan layanan masyarakat

merupak­ an konseptual kekuatan musik sebagai media
iradiasi. Lagu sebagai media penyorotan umpama­
nya berisi tentang konservasi lingkungan dan adat
istiadat. Plong umum maju lagu andai media
penyorotan dapat berisi adapun pemilu, Anak bini
Berencana dan ibu hamil, penyakit AIDS, dan lain-
lain. Selain dalam iklan layanan publik, lagu-
lagu yang bernapaskan agama pun menjadi media
penerangan, musik qasidah, terbangan, dan zipin
dengan syair-syair lagu dari Al-qur’an.

B. Teknik dan Gaya Bernyanyi dalam Musik
Tradisi

Di kelas VII kita telah mempelajari teknik vokal.

Kamu telah belajar teknik pernapasan nafkah, teknik
pernapasan diafragma, belajar akan halnya posisi, dan
sikap badan dalam bernyanyi. Mungkin dia
gagap melihat penampilan penyanyi musik tradisi
berpakaian ketat terlebih mengaryakan stagen, bernyanyi
dengan posisi bersimpuh, cuma suaranya terdengar
merdu dan menggandeng! Hal ini sesuai dengan peribahasa
bahwa ”Banyak jalan memusat Roma”, artinya banyak
cara yang dapat ditempuh untuk mencapai tujuan
alias cita-cita.
Masyarakat dan kaki nasion ikhlas Papua meronggeng
sambil bernyanyi dan dolan Tifa yaitu organ
nada martil dengan sumber bunyi membran (alat
musik gendang mahajana Papua) internal keramaian.
Stamina mereka taat terbimbing, mereka memakan ulat
sagu nan kaya akan protein.

Seni Budaya

Di unduh dari : Bukupaket.com

Sumber: http://www.negerikuindonesia.com/2015/07/sin- https://travel.detik.com/readfo-

den-seni-melagu-tradisional-berasal.html to/2013/03/26/141117/2204025/1384/1/

makan besar-solo-papua-di-festival-kamoro

Perigi rangka: Internet

Lembaga 10.4 Menyanyi secara unisono sreg tradisi seni pertunjukan di Jawa dan Papua.

1. Mengapa terjadi perbedaan cara bernyanyi musik tradisi dengan musik modern?
2. Kok pesinden pernafasannya baik meskipun menggunakan stagen

(berkas pinggang) yang ketat namun suaranya loyal terdengar baik dan merdu ?

Barang apa rahasianya?

Apakah teknik berkicau musik leluri di masyara­kat Ciuman­

da, Jawa, dan Bali berbeda. Nada vokal dalam irama tra­dis­ i di

Indonesia amat bermacam-macam. Sreg masyarakat Sunda di Cianjur dikenal

dengan sebutan mamaos ataupun mamaca. Mam­ aos yakni puisi

yang telah lama dikenal jauh se­belum Indones­ ia merdeka. Lega

awalnya mamaos dinyanyikan kalangan kaum laki-laki. Namun,

selanjutnya mamaos juga di­nyanyikan oleh suku bangsa perempuan.

Banyak kalangan perempua­ horizon yang naik daun n domestik melagukan

mamaos, seperti Rd. Siti Sarah, Rd. Anah Ruhanah, Ibu Imong,

Ibu O’oh, Ibu Resna, dan Nyi Mas Saodah.

Bahan mamaos berasal semenjak berbagai rupa seni suara minor Sunda se­pert­i

pantun, beluk (mamaca). Lega Suku Bangsa Jawa ada mac­ ap­ at.

Mamaos pantun demap disebut papantunan, ada pu­puh yang

sering dikenal dengan syair, ada kembali istilah Kawih dan Sekar

(Ganjar Keefektifan. 2003). Llpearbekishueknteatlanistiipkdeaannngdhaiamsdiaelntpayanan
Kelas
Bagaimana pagar adat musik vokal di daerahmu?
A m ati dan kemudian ceritakan hasil pengamatanmu!

Penyanyi musik tradisi amat mencacat kesehat­

an ba­dan den­ gan mengonsumsi jamu tradisional. Apakah

anda tahu bahan jamu tradisional pecah keberagaman pokok kayu ataupun hewani

yang dig­ unakan.

Selain itu penyanyi atau pesinden mu­sik leluri punya

banyak pemali, dan harus membubuhi cap­dekatkan diri sreg Sang Khalik,

pereka cipta alam sepenuh.

38

SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

Apakah ada hubungannya antara mengonsumsi jamu, meng­
hindarkan diri atau melakukan pantangan tertentu serta pen­d­ ekatan
pada Sang Khalik Penyusun Pataka semesta Yang mahakuasa SWT, Allah
Nan Maha Esa dengan suara merdu yang dilatunk­ an­n­ ya.

Identifikasi sasaran jamu tradisional penyehat badan dan memper­p­ anjang napas.

No. Objek Tanaman dan Biji kemaluan Target Hewani
1
2
3
4
5
6
7
8

Hasil pengamatan terhadap pantangan dan anjuran seyogiannya suara menjadi merdu

No. Larangan Anjuran
1
2
3
4
5
6
7
8

Seni Budaya 39

Di unduh dari : Bukupaket.com

Hasil pengamatan kepada pesinden agar suara minor terdengar merdu.

No Tabu Kewajiban
1
2
3
4
5
6
7
8

Penyanyi musik tradisi disebut Pesindhén, atau sin­dhén (dari Bahasa Jawa)
adalah sebutan bagi pe­rempuan yang bernyanyi mengiringi klonengan, lazimnya
perumpamaan pen­ yanyi suatu-satunya. Pesindhén yang baik harus mem­pu­nyai kemampuan
komunikasi yang luas dan keahlian vokal yang baik serta kemampuan cak bagi
menyanyikan tembang.

Pesinden sekali lagi sering disebut sinden, menurut Ki Mu­jo­ko Joko Raharjo berasal
dari kata “pasindhian” nan bera­ rti yang bakir akan lagu maupun yang melagukan (me­
lan­tunkan lagu). Sinden juga disebut waranggana “wara” berarti seseorang berjenis
kelamin perempuan, dan “anggana” bermanfaat sendiri. Pada zaman dahulu waranggana
adalah satu-satunya wanita dalam ajang pergelaran wayang kerucil ataupun pentas
klenengan. Sinden memang seorang wanita nan menyanyi sesuai dengan gendhing

yang disajikan baik dalam klenengan maupun pergelaran wayang kelitik.

Istilah sinden kembali digunakan cak bagi menjuluki hal yang sama di beberapa kewedanan
seperti Banyumas, Yogyakarta, Sunda, dan Jawa Timur yang berhubungan dengan
pergelaran wayang maupun klenengan. Sinden bukan hanya tampil sendiri n domestik
atraksi tetapi untuk ketika ini bisa mencapai okta- hingga sepuluh orang bahkan
makin cak bagi perg­ elaran yang sifatnya dramatis. Lega atraksi n komedi didong zaman
terlampau, Sinden duduk ber­simpuh di birit pemrakarsa, tepatnya di bokong pem­ ain
gender dan di depan pemain kendang.

1. Setelah kamu mengidentifikasi teknik bernyanyi tradisi diskusikan
pun secara berkawanan kekuatan teknik berkicau Tradisi.

2. Anda dapat memperkaya dengan mencari materi berpokok perigi
belajar lainnya.

40

SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh dari : Bukupaket.com

C. Berlagu secara Unisono

Berkicau unisono merupakan bernyanyi satu suara.
Banyak ma­sya­rak­ at berpokok beberapa kaki di Indonesia
yang hanya terbiasa bernyan­ yi dal­am satu suara miring, yaitu
sesuai dengan melodi pokoknya sekadar. Lagu daer­ah yang
ada di setiap provinsi merupak­ an pusaka budaya.

Sumber: Kemdikbud, 2022
Kelompok senyawa suara dengan memperalat pakaian adat Papua.

Mengenal budaya di setiap daerah tidak harus dengan
ber­k­ unj­­ung ke daerah tersebut. Banyak nan dapat dipelajar­ i
mulai sejak se­bua­ h lagu daerah. Kita bisa mengerti bahas­ a daerah
sungguhpun tidak semahir makhluk yang tinggal di­ sa­na. Lagu
nan diciptakan di setiap daerah seb­ ag­ ai warisan budaya
mengandung angka-kredit yang bai­k.

1. Nyanyikanlah lagu daerah dengan gaya yang sesuai dengan budaya
yang berkembang di daerah dasar lagu!

2. Tuliskan pendapatmu tentang musik negeri baik yang tali peranti maupun
pop daerah!

Seni Budaya 41

Di unduh dari : Bukupaket.com

Pakarena

42

SMP/MTs Kelas VIII

Di unduh bersumber : Bukupaket.com

Source: https://anyflip.com/nuprz/ulba/basic